Menjadi Sekretaris Berhijab

Assalamualaikum..

Bismillahirrahmanirrahim..

Bukan bermaksud untuk sombong..ataupun riya.. Gw hanya ingin share ‘sedikit’ pengalaman gw pas memutuskan untuk berjilbab. Sampai sekarang, masih jelas dalam ingatan gw mengenai jilbab. Gw sekolah di sekolah islam dari mulai TK sampai SMP. Saat SMP gw punya keinginan klo gw akan mengenakan jilbab disaat gw sudah menikah dan punya anak.. Kan enak tuhh, main-main dulu sampe puasss. Kalau udah puass, nikah, punya anak.. Langsung deh berjilbab! (disitu gw PeDe berat kalau gw akan dikasih umur panjang..hehe)

Jujur, menurut gw waktu itu, jilbab itu kuno, ga bisa ngapa2in. Terbatas segala sesuatunya, mau ngapain aja susah.. Yah, pemikiran gw yg “kuno” seperti itu pun nemplok dengan suksesnya sampaaaaiii gw kuliah.

Ternyataaaa gw ‘ditegur’ sama Allah lebih cepat dari perkiraan gw. Gw ditegur pas masih kuliah. Kuliah di tempat yang bukan muslim.. :p Inget banget, gw lagi duduk-duduk di depan tv, mau berangkat kuliah, tiba-tiba, ga tau knapa, gw inget tentang KEMATIAN.. Ngebayangin sakitnya sakratul maut, ngebayangin rasanya digotong orang-orang tapi gw nya diem aja, ngebayangin pas mau ke liang lahat, ngebayangin pas udah di dalam tanah sendirian.. *terdiam* 

Rasanya gimana ya waktu itu.. mmm.. lebih tepatnya, dada gw sesak luar biasa, kaya ga bisa nafas! Tiba2 tangan gw dingin.. dan anehnya air mata gw jatuh dengan sendirinya.. Kayak ada yang bisikin, “hijabkan dirimu Yuri.. Umur tidak ada yang tahu”. Asli, kena banget tuh! Gw nangis sekejer-kejernya nangis.. Bokap nyokap gw waktu itu heran ngeliatnya.. Apa itu ya yg namanya hidayah? Gw sendiri pun ga tau jawabannya sampai sekarang. Gw coba tenangin diri gw waktu itu, gw mencoba untuk berhenti menangis. Setelah itu, gw lari ke kamar nyokap dan bilang, “ma, aku mau pakai jilbab”…

Reaksi nyokap waktu itu?? Dia bilang, “kamu yakin? Kamu kan masih kuliah.. Kuliah di tarQ pula.. Belum nikah.. Nanti aja lahh, kalau udah nikah baru berjilbab”. Seketika itu juga, gw terdiam.. Gw langsung ragu dan memilih untuk meng-ignore ‘hidayah’ itu.. Anehnya, setelah kejadian itu, gw ga bisa tidur dengan nyenyak.. Gelisah mulu.. Kalau di kampus, lagi kuliah, yang di otak gw Cuma pengen pulang, terus buka AlQuran cari ayat2 tentang jilbab.. ga tau kenapa, penasaran banget!!

Alhasil, sampai rumah, gw langsung buka AlQuran, gw cari ayat-nya..pas nemu 2 ayat tentang hijab, langsung saat itu juga gw tambah nangis! Gw pikir-pikir lagi tentang niat gw untuk berjilbab, karena gw tau ini sesuatu hal yang ga bisa dipermainkan seenaknya.. Kalau gw berjilbab, HARAM hukumnya bagi gw untuk melepasnya lagi.

Yang pertama gw pikirin itu karier.. Ga gampang kan kalo berjilbab lalu berprofesi sekretaris dapetin kerjaan? Belum ada pengalaman kerja, fresh graduate pulak..

Yang kedua gw pikirin hubungan pertemanan gw.. Gw masih suka pulang larut malam (bahkan pagi) sama teman2 gw.. Kalau pulang pagi udah pada ngerti kan enaknya ngapain tuh rame2.. hehe.. intinya, kenakalan-kenakalan anak muda, gw udah pernah nyoba.. (apa aja?smua! mau sebutin?? ahh..biarkan itu jadi crita gw dimasa lalu ya..haha) intinya lagi, ga gampang kalau mau berubah 180derajat jungkir balik, kopral sana-sini..

Yang ketiga, percintaan! haha..seriously, gw mikirin ini lahhh.. Soalnya klo udah berjilbab ntar pada takut lagi kalau mau deketin gw..haha..

Tapi balik lagi gw mikir lebih dalam.. Ga mungkin Allah menyuruh hambanya yang wanita untuk berhijab kalau itu tidak baik kan? Ada di AlQuran lho! 2 ayat secara jelas menyuruh kita para wanita untuk berhijab.. Ga mungkin kalau itu tidak baik, PASTI baik di dunia dan di akhirat!

Pacar gw aja waktu itu, kalau nyuruh gw sesuatu dan itu baik bwt gw, pasti gw turutin.. Orang tua gw apalagi.. Gw merasa sangat sombong dan merugi sekali kalau gw tidak mematuhi perintahNya.. Padahal Allah sudah amat sangat begitu baiknya sama gw, masa disuruh mengerjakan kewajibanNya gw ga patuh?

Apa yang perlu gw khawatirkan? Karier? Pertemanan? Percintaan? Semua kan sudah dijanjikan sama Allah.. Sungguh, jika Allah sudah ada di dalam hati kita, tidak ada yang perlu engkau khawatirkan lagi di dunia ini.. Tapi jika Allah murka pada kita, kepada siapa lagi kita bisa berharap?

Bismillahirrahmanirrahim..gw memutuskan untuk berjilbab di bulan Januari 2006 (umur 19thn dan yap!hampir 6 tahun)..🙂

Disitu bokap nyokap gw kaget.. terdiam.. temen2 gw? Apalagi mereka.. hehehe yah, bismillah aja lah, namanya juga udah niat, kalau gw “cuekin” hidayah ini, belum tentu gw akan dapat “hidayah” lagi di kemudian hari.. Bisa jadi sampai gw menutup mata ga akan dateng lagi, iya ga?

Yakinkan niat dan hati..karna pasti banyak ‘hadiah’ dari Allah yang ga disangka2 buat gw..

Hadiah pertama? Disaat gw masih magang (program akhir semester kuliah), berbulan-bulan gw apply kesana kemari, tapi ga ada yg respon.. Kalaupun ada, intinya satu, tidak boleh berjilbab.

Hadiah kedua? Perjuangan gw kalau ke kampus gw ga pakai jilbab, tapi di luar kampus, gw berjilbab  (fyi, kampus gw katolik dan akademi, jadi ada seragamnya, kemeja dan rok selutut) dan itu berlangsung 2 tahun.

Hadiah ketiga? Putus sama pacar gw waktu itu.. haha..😆

Intinya, lumayan ‘diuji’ masa2 itu sama Allah.. Tapi, janji Allah benar adanya! Berbulan-bulan setelah gw lulus (gw masih kerja di tempat magang) akhirnya ada panggilan buat gw.. Gw ga tau posisinya apa, tp buat gw, ada yg nerima gw berjilbab aja udah bagus banget.. Dateng lah gw ke perusahaan itu.. Pas interview sama head HR nya, bapak itu bilang, “nanti kamu ketemu sama user-nya ya, mba”. Gw jawab, “Ok, tapi kalau boleh tau, user-nya siapa ya pak?”

Dia jawab, “direktur kami, mba”.. DANNGGGG!! gw Cuma bisa terdiam, shock tapi harus tetep stay cool.. hahahahaha

Sampailah gw ketemu bapak direkturnya.. Pas ngobrol-ngobrol sama beliau, dia bilang gini, “saya lagi cari sekretaris.. Kebetulan kamu berjilbab, jadi kamu langsung masuk aja ya”

Wuihhh..subhanallah, ga henti-hentinya gw bersyukur.. Ga nyangka!  Alhamdulillah juga, kurang dari setahun (kira-kira 9 bulan) gw diangkat jadi sekretaris direktur utama. Itu soal karier, hal yang gw pikirkan pertama kali, ternyata dibuat lancar jaya sama Allah, bebas hambatann.. hehehe oiya, lucunya setelah gw diterima di perusahaan itu, banyak yang nelponin gw supaya pindah, aneh ya?

Percintaan? Alhamdulillah, sebelum berjilbab, gw dikasih yang aneh-aneh sama Allah.. Mungkin karena gw nya juga aneh-aneh kali yaa.. hehehe setelah berjilbab? Lebih Alhamdulillah lagii.. bukannya GR, tapi ga ada cowo yang deketin gw kalau cuma buat main2, rata2 nihh..pada ngajakin nikah😀

Niat gw untuk bisa nikah muda pun dikabulkan sama Allah.. (ehh..23thn muda ga ya?haha) dan insyaAllah suami sholeh jadi kado dari Allah bwt gw..

Pertemanan? Awal-awal pakai jilbab, gw masih suka pulang sampai jam 4 pagi.. Tapi lama2 gw sadar, gw ga boleh kaya gitu.. Ada yg harus ‘sedikit’ dikorbankan kalau berjilbab, perlahan, gw mundur dari itu semua.. Alhamdulillah teman-teman ngerti dan menghormati, bukankah jilbab itu sebagai pelindung wanita?

Kehidupan gw setelah berjilbab? Alhamdulillah semuanya nyamaann..tenang dan damaii..ga ada yang ganggu sana-sini..beneran dehh  kepanasan?ga sama skali..adem teruss.. Udah ah, Sekian crita proses gw berjilbabb.. Intinya, Tidak ada yang perlu diragukan dari isi Al-Quran.. Al-Quran ga bisa klo dipikirin dari segi duniawi, dunia ga akan ada habisnya..

Sama 1 lg, jangan menunggu si ‘hidayah’ datang.. Belum tentu dia datang dan berhenti tepat di depan kita.. Cari dan kejar hidayah itu lewat Al-Quran.

Mudah2an cerita gw bisa bermanfaat bagi yang baca yaa..amin ya Rabb

Wassalamualaikum.

written by: Yurina Nasution

11 thoughts on “Menjadi Sekretaris Berhijab

  1. Fitria Widi mengatakan:

    wah bermanfaat banget mbak. saya lagi bingung, bisa gk ya kalau saya pkek jilbab jadi sekertaris.😀 good luck trus ya.
    thanks

  2. prinsis mengatakan:

    thanks for sharing mba..

    kebetulan lagi agak galau soal menutup aurat akrean aku sebegai sekretaris direktur..
    alasanku untuk mencoba mengihindar menutup aurat sama kayak pertimbangan mba dulu…
    semoga ga galau lagi setelah baca blog mba..

  3. nina mengatakan:

    saya juga lulusan tarki kak angkatan 2007. semua yang kakak khawatirkan, itu juga yang saya pikirkan waktu itu. tapi alhamdulillah, desember 2011 lalu saya memutuskan untuk menutup aurat, dan alhamdulillah semua orang terdekat saya (keluarga, teman kantor – termasuk si bos -, pacar, dan sahabat-sahabat) juga turut mendukung🙂

  4. Dita Octaviani mengatakan:

    Alhamdulillah, saya berhijab di umur 16. Mudah2an Allah senantiasa memberikan yang terbaik😀

  5. indira mengatakan:

    subhanallah ka, aku pun juga memutuskan di umurku yang 19 tahun ini dan kebetulan kita sama jurusannya sekertaris. pertama aku ragu tapi aku yakin insaAllah Allah kasih jalan buatku, rezeki kan dari Allah S.W.T

  6. HaiRina Sukesti mengatakan:

    wow, subhanallah🙂
    awal aku pake jilbab, yg aku pikirin juga kedepannya (takut gak dapet kerjaan) dsb,
    tp bismillah…liad cerita2 kayak gini bikin aku mantep pake jilbab🙂
    toh, idup, mati, rezeki, jodoh udah diatur sama Allah Awt :”)

  7. Intan mengatakan:

    touching :’)

  8. zahra mengatakan:

    ak sndiri juga sekretaris , tapi sayangna dikantorku ini ak tdk bisa brhijab krn atasanku non muslim, padahal ak pgn bgt, ada sarankah teman2😦

  9. intanamallia mengatakan:

    pengen! gw juga sekretaris direksi mba.. pengen berhijab.. Insya Allah… mudh2an Allah selalu menyertai…

  10. herina mengatakan:

    keren mbak, ceritanya… kekhawatirannya sama kya kekhawatiran gw.. dan gw belum berhijab ;( pgn secepatnya si.. doakan ya, mbak🙂 gw jg sekretaris, he74x😉 klo panduan hijab yg stylish gtu liat dimana ya, mbak? mksi sblmnyaaa🙂

  11. aiva mengatakan:

    keren !!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: